Sunday, November 22, 2009

MEMFILEMKAN PETUALANGAN

Setiap kita melakukan perjalanan wisata atau petualangan seru dimanapun, di tanah air tercinta, sangat bagus kalau kita memfilemkannya. Film perjalanan dan petualangan ini nantinya bisa kita perlihatkan kepada keluarga, teman, saudara, pacar, tetangga (apa urusannya yah) cem-ceman dan sebagainya.

Memfilemkan atau membuat dokumentasi video perjalanan bisa kita lakukan dengan berbagai perangkat camcorder atau video camera yang kita miliki, baik jenis Video 8, VHS, MiniDV, HDV atau yang paling sederhana yaitu dari Video HP yang kita miliki. Semua bisa kita buat, tentunya dengan kwalitas hasil yang berbeda dari setiap camcorder yang kita miliki.

Tidak ada sataupun kegiatan yang tidak bisa kita filemkan. Mulai dari traveling ke obyek wisata, mendaki tingginya gunung, menyusuri kegelapan goa, bersepeda gunung atau bahkan menyelami dalamnya lautan.

Semua bisa kita lakukan asal perangkat yang tersedia mendukung, seperti kalau mau buat dokumentasi video diving tentunya camcorder kitra harus memiliki casing underwater minimal untuk kedalaman hingga 40 meter. Demikian juga kalau mau bermain rafting, harus ada rain cover, untuk melindungi dari cipratan air sungai. Atau kita harus punya Mini Cam yang kita pasang di helm atau frame sepeda untuk bisa merekam petualangan bersepeda gunung.

Selain unit camcorder yang kita bawa, kita harus bawa juga tripod, baterai cadangan, charger, rain coat, drybag, tas camera, kaset kosong secukupnya dan pembersih camera.

Banyak peristiwa atau momen terjadi begitu cepat dihadapan kita. Seperti ketika kita mendaki gunung Semeru yang tiba-tiba meletup dan mengeluarkan asap tebal, tiba-tiba ada burung cantik hinggap di dahan, tupai mendekat, teman terpeleset atau muntah-muntah dan sebagainya.

Agar kita bisa menangkap momen-momen tersebut maka camera jangan dimasukan dalam ransel, gantung saja di leher. Bagus lagi kalau ada tasnya, untuk menghidari benturan dan goresan dengan kayu atau ranting.Letakan raincoat atau plastik di tempat yang mudah dijangkau kalau tiba-tiba turun hujan.

Hal lain yang penting adalah, pastikan baterai yang kita bawa cukup untuk selama perjalanan. Terlebih lagi bila selama perjalanan tidak ada listrik. Bawa baterai cadangan yang banyak. Kita juga harus tahu persis kemampuan baterai kita berapa lama, sehingga kita bisa memperkirakan berapa lama kita bisa ambil gambar.

Bila kita tidak punya baterai cadangan cukup. Ada beberap cara untuk menghemat baterai diantaranya ketika kita ambil gambar, jangan membuka LCD, intip saja view finder (atau lubang bidik). LCD yg terbuka membuat baterai lebih boros. Pakai menu manual untuk zoom (kalau ada) jangan yg otomatis. Atau jangan memainkan zoom in atau out sama sekali.

Jangan sering mematikan atau menghidupkan kamera dalam waktu berdekatan. Biarkan kamera on selama ada momen lain yg kita tunggu. Bungkus baterai kita dengan kain atau pakaian hangat di dalam tas kita. Suhu dingin di pegunungan kadang membuat kemampuan baterai drop 20 hingga 50 %.

Cara lain untuk menghemat baterai adalah kita harus tahu persis itinerary perjalanan kita. Apa saja yang akan kita lalui dan kita lakukan. Jadi tahu persis kapan keluarkan camera dan ambil gambar. Ambil gambar seperlunya, jangan melakukan pengulangan di angle yg sama. Ambil satu shoot beberapa detik, jangan di rooling.

Tidak sulit membuat gambar bagus dan cantik dengan camera video kita. Kalau kita tidak begitu paham dengan segala teknis pengambilan gambar sperti sudut pengambila gambar, kecepatan rana, kompisisi, pencahayaan dan sebagainya. Yang paling mudah namun sulit adalah, jangan goyang selama mengambil gambar, jangan ambil nafas selama tombol merah record menyala.

Ketika ada momen bagus dihadapan kita, segera nyalakan camera, arahkan ke subyek, tarik nafas panjang lalu tahan sambil tombol record kita tekan (on). Tahan selama 7-9 detik. Tekan lagi tombol record untuk mematikan (off). Gambar bergerak atau goyang-goyang membuat penonton filem kita pusing dan gak betah nonton.

Setelah menguasai pengambilan gamba diam, mulai coba teknih pen, yaitu kamera berger dari kiri ke kanan, atau kanan ke kiri juga dengan tahan nafas. Gambar moving, camera dan obyek bergerak bersamaan, bisa dari samping, belakang atau dari depan.

Ambil gambar aktifitas manusia dari depan, tampak wajah mereka dengan jelas. Penonton setelah tahu apa yg dilakukan biasanya ingin tahu siapa yang melakukan aktifitas. Ambil close up orang-orang yang melakukan aktifitas. Jangan gunakan zoom in, karena kalau zoom in, dipastikan gambar akan goyang, sekalipun jantung kita berhenti berdetak. Dekati obyek lalu record.

Ada beberapa obyek yang tidak bagus kalau diambil dengan camera di tangan, seperti ketika matahari terbit, matahari terbenam, close binatang, pemandangan dengan cahaya yang redup dan sebagainya. Ketika menemukan momen seperti inilah, tripod berguna, kalai tidak bawa kita bisa gunakan batu, pohon atau lantai, dimana camera bisa kita letakan dengan statis.

Selama camera stadby, digantung di leher, dan kita terus berjalan. Seting camera di otomatis, baik itu focus, speed (kecepatan bukaan rana) maupun iris (bukaan lensa), karena bila mendakak ada momen penting kita bisa cepat merekamnya. Kita tidak direpotkan lagi dengan pengaturan focus, cahaya maupun speed. Camera sekarang canggih-canggih, semua fasilitas memudahkan penggunanya, kita tinggal pencet-pencet saja.

Dalam kondisi udara dingin biasanya di gunung tinggi, camera kita kadang berembun. Ini terjadi karena ada perbedaan suhu di dalam kamera dengan suhu di luar. Agar tidak berembun, ketika tidak di pakai jangan simpan camera di tempat hangat seperti dalam tas, ransel, atau camera diselimuti kaos, selimut, sweater atau sleeping bag. Letakan saja camera di pojokan tenda atau ruangan, yang aman dari air. Sehingga tidak ada perbedaan suhu dalam camera dengan suhu diliuar.

Kalau masih juga berembun, yang biasanya terlihat dalam lensa seperti ada lapisan kabut tipis. Kita harus berusaha membuang embun ini dari lensa, kalau tidak apapun gambar yang kita ambil maka gambar akan buram dan tidak tajam. Jangan letakan camera di bawah matahari terik atau coba-coba membuka lensa dan membersihkan embunnya. Bawa camera ketempat terbuka, cari udara hangat, diangin-angin, tunggu beberapa saat, embun akan menghilang dengan sendirinya.

Bila camera tanpa sengaja terguyur air atau kecemplung dalam keadaan mati. Kita punya harapan camera masih bisa berfungsi. Kalau dalam posisi hidup, kemasukan air dan mati, kemungkinan camera terbakar dan harus diperbaiki.

Camera yang dalam keadaan mati kena air. Kita lap, keringkan dengan hydrayer kalau ada, keringkan di tempat terbuka atau hangat. Agar air dan kelembaban di dalam camera bisa kering dan hilang. Kalau belum yakin camera kering, jangan coba-coba menyalakan camera, biarkan camera berhari-hari. Jika yakin sudah kering silahkan dinyalakan. Sedangkan kaset yang kena air kemungkinan besar akan rusak karena pita lengket, dan tidak bisa dipakai lagi. Relakan gambar yang pernah kita buta dalam kaset tersebut.

Camera selain tidak tahan air juga tidak tahan panas yang menyengat. Sinar matahari atau udara panas akan merusak sensor dan elektronik di dalamnya, membuat camera tidak bisa berfungsi normal. Lindungi camera ketika mengambil gambar di tengah udara panas menyengat dengan payung.

Segala jenis camera tidak tahan goncangan keras apalagi benturan kuat. Pegang kuat-kuat camera yang di gantung di leher bila kita hendak melakukan gerakan mendadak, main sepeda, melompat. Sekali camera terbentur atau jatuh, maka tamat riwayatnya.

Berasarkan penglaman jenis camera Sony MiniDV stadar broadcast (DSR PD-150) dan Handycam (HDC-115E) mampu menghadapi suhu ekstrim hingga minus 20 derajat celcius di Pegunungan Jayawijaya Papua dan tekanan rendahnya oksigen di ketinggian 5.950 mdpl di puncak Kilimanjaro Africa dan bertahan di kelembaban tinggi dalam Goa Ngerong di Jawa Timur. Kemudian masih mampu menerima goncangan di ketika berarung jeram di Sungai Pekalen Probolinggo, Jatim dan bersepeda gunung di Semeru, downhill dari Kali Mati hingga Tumpang.

Untuk membuat filem perjalanan atau petualangan yang baik tidak cukup memiliki peralatan standar yang memadai, namun juga harus punya kemauan keras, selain itu harus memiliki kemampuan fisik prima dan mental kuat, karena dia harus ambil gambar dari depan ke belakang, dari belakang ke depan, harus bisa bangun pagi untuk dapat momen matahari terbit, harus rela kehabisan makan karena harus ambil gambar teman memasak dan makan. Tidak boleh marah karena kehabisan lapak untuk tidur, karena harus ambil gambar bulan atau suasana hutan ditengah malam. Tidak boleh manyun disaat teman menikmati secangkir kopi panas dalam tenda, sementara anda diluar berbasah ria kedinginan karena harus ambil gambar suasana hujan. Jadi pilihan di tangan anda…..repot juga ternyata yah….hehehe

Selamat bertualang dan membuat filem….jangan lupa berdoa.

No comments:

Post a Comment